Thursday, 16 June 2011

Bak kata bos, apa beza TAQWA dan TAKUT???

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Alhamdulillah syukur kepada Allah SWT,di atas nikmat keamanan untuk kita beramal ibadah kepadanya, nikmat Islam,Iman dan Ehsan. Nikmat kita dilahirkan dalam keluarga yang bersyahadah.

Entri kali ini adalah mengenai TAQWA. Teringat aku sewaktu sesi usrah di  KBCSB semalam, pengurus besar memberi persoalan kepada kami apakah perbezaan TAQWA dan TAKUT..

Orang zaman dahulu sering diceritakan dengan kisah-kisah hantu..Lalu terdidiklah mereka dengan rasa takut kepada hantu.Apabila takut kepada hantu maka mesti lari daripada hantu.Begitulah orang-orang terdahulu terdidik, dan sekarang perihal itu kembali dihidupan oleh orang-orang yang dikatakan berkarya. Berapa banyak sudah cerita-cerita yang mistik ini dijadikan bahan untuk mengaut keuntungan? Tanpa memikirkan natijah atau kesan terhadap akidah masyarakat.Semoga Allah memberi hidayah kepada mereka-mereka ini.

Masyarakat (dahulu dan sekarang)lebih takutkan hantu daripada Allah SWT.Oleh kerana itu orang-orang alim dulu menggunakan perkataan TAQWA untuk memberi kefahaman yang jelas dalam soal akidah ini. Sekiranya disebut takut kepada Allah, maka mereka akan lari kerana takut, tetapi berbeza dengan TAQWA..Bagi  pendapat aku, Taqwa adalah rasa takut yang membuatkan kita semakin menghampirkan diri kepada Allah SWT..Beza bukan dengan rasa takut yang akan membuatkan kita melarikan diri daripada sesuatu yang kita takuti ? Ini huraian mengenai TAQWA, semoga kita dapat bersama manfaat ilmu.

Seorang hamba tidak dapat mencapai darjat taqwa (muttaqin) sehingga meninggalkan apa yang tidak berdosa , semata-mata kerana khuatir terjerumus dalam dosa (H.R. At-Tirmidzi, Ibnu Majah)

Para ulama telah berusaha memberikan definisi taqwa yang mudah dicerna. Al- Hasan Al-Bashri menyatakan bahwa taqwa adalah takut dan menghindari apa yang diharamkan Allah, dan menunaikan apa-apa yang diwajibkan oleh Allah. Taqwa juga berarti kewaspadaan, menjaga benar-benar perintah dan menjauhi larangan.

Secara sepintas, definisi taqwa tersebut cukup sederhana, namun ternyata dalam konteks amal, sangat memerlukan usaha yang  bersungguh-sungguh untuk meraihnya. Seorang sahabat Rasulullah SAW, Ubay bin Ka’ab pernah memberikan gambaran yang jelas tentang hakikat taqwa. Pada waktu itu, Umar bin Khatthab bertanya kepada Ubay tentang apa itu taqwa. Ubay balik bertanya : “Apakah kamu pernah berjalan di tempat yang penuh duri?” Umar menjawab : “Ya.” Ubay bertanya lagi : “Lalu apa yang kamu buat?” Umar menjawab: “Aku sangat berhati-hati dan bersungguh-sungguh menyelamatkan diri dari duri itu.” Ubay akhirnya menjawab : “Itulah (contoh) taqwa.”

Berjalan di tempat yang berduri saja sudah takut, apalagi menghadapi seksaan api neraka di akhirat kelak, seharusnya kita lebih takut lagi. Permasalahan yang dihadapi biasanya adalah “duri” semacam apakah yang dihindari oleh orang-orang bertaqwa itu dan sejauh manakah kita mampu untuk menghindari “duri” itu.

Definisi tentang taqwa menurut Al-Hasan Al-Bashri (yang juga diikuti dan disepakati oleh para ulama) di atas, memberikan penjelasan bahawa duri yang menghadang para muttaqin adalah apa-apa yang diharamkan atau dilarang oleh Allah SWT. Oleh kerana itu, kita seharusnya berjalan hati-hati, waspada, dan takut terhadap semua larangan Allah.

Istilah taqwa memang sudah mula kehilangan makna. Padahal, bagi kaum muslimin, paling sedikit satu kali dalam seminggu, dalam khutbah Jumaat, khatib mengajak untuk sentiasa meningkatkan iman dan taqwa kita. Dalam al-Quran, banyak ayat yang memerintahkan kita untuk bertaqwa. Allah SWT menjanjikan bahawa sesungguhnya manusia yang paling mulia di sisi-Nya adalah manusia yang paling bertaqwa.

Ibnul Qayyim Al-Jauziyah menyatakan bahawa orang bertaqwa adalah orang yang telah menjadikan tabir penjaga antara dirinya dan neraka. Pernyataan ulama besar salaf ini memiliki kandungan yang lebih spesifik lagi. Orang bertaqwa bererti dia telah mengetahui hal-hal apa saja yang menyebabkan Allah murka dan menghukumnya di neraka. Selain itu, ia juga harus mengetahui batasan-batasan (aturan-aturan) Allah yang diturunkan kepada Rasul-Nya.

Di sinilah peranan yang penting dari perintah Rasul SAW untuk menuntut ilmu dari mulai lahir hingga liang lahad. Ketaqwaan sangat memerlukan landasan ilmu yang benar dan lurus, sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasul-Nya. Allah SWT sangat mencela kepada orang-orang yang tidak memiliki ilmu pengetahuan tentang batasan-batasan yang telah disampaikan kepada Rasul-Nya. Hal ini seiring dengan firman Allah bahawa Alah akan meninggikan orang-orang berilmu beberapa darjat.

Dalam perjalanan meraih darjat taqwa,perjuangan yang sungguh-sungguh amat diperlukan untuk melawan hawa nafsu, bisikan syaitan yang sangat halus dan sering membuat manusia terpedaya. Sikap istiqamah dalam menunaikan ajaran Allah sangat diperlukan untuk kita menuju darjat taqwa.

Syekh Abdul Qadir pernah memberikan nasihat : ”Jadilah kamu bila bersama Allah tidak berhubungan dengan makhluk dan bila bersama dengan makhluk tidak bersama nafsu. Siapa saja yang tidak sedemikian rupa, maka tentu ia akan selalu diliputi syaitan dan segala urusannya melewati batas.”

Seseorang yang bertaqwa akan meninggalkan dosa-dosa, baik kecil mahupun besar. Baginya dosa kecil dan dosa besar adalah sama-sama dosa. Ia tidak akan memandang remeh dosa-dosa kecil,kerana gunung yang besar tersusun dari batu-batu yang kecil (kerikil). Dosa yang kecil, jika dilakukan terus-menerus akan berubah menjadi dosa besar. Tidak hanya hal-hal yang menyebabkan dosa saja yang ditinggalkan oleh orang-orang bertaqwa, hal-hal yang tidak menyebabkan dosa pun, jika itu meragukan, maka tinggalkannya dengan penuh keikhlasan.